Terkilan Dengan Utusan Malaysia

Boleh dikatakan setiap hari aku membaca akhbar online Utusan dan setiap kali juga aku rasa kesal tetapi aku teguhkan hati meredahi onar.

Aku kesal kerana pada aku, Utusan tidak ubah perangai seperti seorang barua di sekolah menengah. Seorang barua adalah seorang yang melaga-lagakan orang lain. Apabila aksi tumbuk-menumbuk berlaku, si barua ini pula akan bersorak. Barua saling tidak tumpah seperti syaitan yang membisikan kata-kata dusta untuk melagakan manusia.

Aku juga terkilan, orang tua seperti datukku membaca Utusan sebagai daily-dose, pengubat kebosanan. Datukku uzur orangnya, halus jiwa nalurinya. Tersalah kata, maka merajuklah si tua itu. Utusan pula sering membuat kenyataan the truth but not entirely ini membuatkan warga tua yang sakit lutut melompat  seakan terkejut dengan berita yang disiarkan.

Sering kali juga api kemarahanku menyala terhadap perkara yang tulis dalam Utusan. Namun setelah berita tersebut disiasat melalui saluran lain, aku dapati akhbar Utusan yang kurang tepat. Nyata Utusan berjaya memesongkan perhatian aku dari agenda sebenar. Masalahnya, perlukah ada golongan sebegini yang menjadi barua dan dalang dalam masyarakat?

Sedarlah wahai penulis Utusan, dunia ini sementara sahaja. Tiada apa yang akan kamu dapat jika jiwa kamu dipenuhi dengan perasaan benci. Usahlah merosakkan negara yang gigih berusaha untuk bangun.

Terpanggil saya pada dua hadis nabi.

  1. Tidak akan masuk syurga tukang-tukang fitnah
  2. Dusta berada di mana-mana di akhir zaman.

Sebagai waris kepada tanahair ini, aku berharap sangat Utusan mengubah cara penulisan mereka. Hentikanlah usaha untuk menjatuhkan orang lain. Bak kata orang putih, let’s focus on things that matters most.

ps: Aku dah lama tidak menulis dalam Bahasa Melayu, rindu pula.

17 Replies to “Terkilan Dengan Utusan Malaysia”